Berita Pangandaran Destinasi Wisata Paket Wisata Tiket Masuk Transportasi ke Pangandaran PangandaranTV Radio Pangandaran Peta Wisata
BLOG PANGANDARAN
Rasa Asam Unik dari Pangandaran, Catatan Nasional Geographic Jelajah pangandaran
Kuliner Pangandaran
Rasa Asam Unik dari Pangandaran, Catatan Nasional Geographic Jelajah pangandaran


Dalam rangkaian Jelajah Pangandaran 2012, National Geographic Indonesia mencoba beberapa menu sari laut yang telah lama diakrabi setiap kali berkunjung ke Pangandaran.

Bersama-sama pengunjung lainnya, saya menikmati Matahari terbit di Pantai Timur dan sesudahnya mendatangi penjual hasil laut seperti kepiting, rajungan, udang, cumi dan ikan. Pilih sendiri yang disukai, ditimbang untuk menentukan harga, lalu dimasak di tempat untuk dinikmati.

Salah satu menu favorit pengunjung adalah udang saus tiram serta cumi goreng tepung. Soal kesegaran bahan makanan ini tidak perlu diragukan karena nelayan memasok langsung sepulang melaut.

Senada bila Anda mencari hidangan sari laut di Pantai Barat. Semua serba segar. Malam hari pun tersedia sederet restoran dengan bak-bak berisi hasil laut segar dan pengunjung tinggal memilihnya.

Tetapi lain soal ketika peserta Jelajah Pangandaran 2012 diajak berjalan-jalan ke Desa Cikahurip. Hidangan khas kampung serba sedap pun menambah perbendaharaan menu tradisional yang dicatat National Geographic Indonesia. Contohnya pindang gunung, berbahan dasar ikan mangmung, pindang, tongkol atau kakap dan bercita rasa mirip ikan kuah asam.

Kuah terlihat bening atau tidak kental, dengan kesegaran khas. Satu lagi adalah sambal honje, yang menjadi teman bersantap ikan bawal bakar bersama lalapan kacang panjang, rimbang atau terung pipit dan mentimun.


Encih Sarsih, pakar kuliner setempat yang sudah berpengalaman menyajikan masakan tradisional Pangandaran untuk tetamu wisata desa (termasuk yang digelar Indecon atau Indonesia Ecotourism Network) menyebut, buah honje (Etlingera elatior) menjadi kunci kesedapan dua macam menu itu.

"Honje terkadang dikenal sebagai kecombrang dan berfungsi sebagai bumbu pemberi rasa asam pada hidangan kami," jelasnya saat menyuguhkan sambal honje. "Buah dan pucuk honje bagian dalam diambil, dicincang dan dicampurkan dalam masakan atau ulekan sambal. Ini resep turun-temurun atau karuhun yang saya dapatkan dari para leluhur."

Beberapa peserta yang menyantap pun mengakui tentang kuatnya cita rasa asam yang diberikan honje. Sebelum ini, pengalaman National Geographic Indonesia mencoba honje adalah bagian kuntum bunganya yang dikukus dan dijadikan bagian dari hidangan pecel atau urap sayuran.

Mungkin saja honje atau kecombrang belum akrab di lidah Anda, tetapi keberadaannya menunjukkan kekayaan alam dan kuliner Indonesia. Jadi, janganlah lupa untuk mencicipi hidangan berbumbu honje selagi berkunjung ke Pangandaran. SumberNational Geographic





Kuliner Pangandaran Lainnya